Ahad, Januari 04, 2009

Antara Maaf dan Coklat


Daripada: Istadit
(yang kejam)

qurrah
terlalu lama kita berbicara
dah hampir 1 pagi mata terbuka
rasanya kepalaku bukan sediakala
mulut berkata
tangan menari dansa
minda bagai nak gila

kamu kata kamu paling muda
aku kata kamu paling muda
dalam kurungan paling teruk juga (adeh)
wahidah ada bersama
membaca apa ku kata dalam papan mega

kau kata tak mahu bagai seribu
maafku kau campak tanpa silu
coklatku juga yang kau mahu
dan ini juga kata maaf dan pilu
dah, jangan marah lagiku

P.s: Sajak ini daripada kawan saya, bukan saya tulis. Romantislah kononnya. Nak berpisah. Haha.

Tiada ulasan: