Ahad, Januari 25, 2009

Pilihan-Nya


Bismillahirrahmanirrahim


Benua yang Dua


Titip-titipkan ke mari
sejahtera dari benuamu
biar pun hanya secalit bahagia
kami pasti tidak menangis lagi

Terus-teruslah di sini
disenjatai doa dari hatimu
biar setitis kekuatan membasahi
kami pasti tidak kehilangan di sisi

Senang-senang di sana
benteng dirimu dengan iman dan ilmu
biar saat jika kami tiada nanti
ada yang mengganti barisan keadilan ini

Hari-hari di sini
Tuhan menyisip rahmat ujian penuh setia
gentar dan khauf bukan pada kami
benar; kami adalah terpilih dalam pilihan-Nya.

Raehan Intisor
Skudai, Johor.
(Berita Harian [Sabtu]- 21 Feb 2009]

[Wa'dun lil Ghazah, janji untuk Gaza: sudahkah terpunya?]

Sabtu, Januari 24, 2009

Masih Misteri ( Yang Indah)

Bismillahirrahmanirrahim.


2 0 0 9


Kelas


V Iftikhar


Usrah (i)

Naqibah: Ustazah Norma

Ahli: Rufaidah, Sarah, Najihah, 'Atikah, Farah Farhanah, Qurratu'Aini


Usrah (ii)

Naqibah:

SetiaSusah: Nor Lyana Amira
Bendahari: Sarah Sakeenah

Ahli: Nabihah, Afeqa Nabeela, Umairah, Nurrul Atikah



"3 T: Taaruf, Tafahum, Takaful.
3 R : Respect, Respond, Regards"


Sukan 2009 SMIH


Keseluruhan:

i. Salahuddin al-Ayubi [Merah]
ii. Abu Ayub al-Ansori [Biru]
iii. Jaafar at-Thoyyari [Kuning]
iv. Salman al-Farisi [Hijau]


Komentar muhim untuk pasukan yang peroleh tempat akhir:

"Mata harus dibuka, hati harus dijaga.

Sejauh mana cita-cita, semuanya hanya milik Dia.

Kadangkala terarah takbur, lunas sirnalah amal yang luhur.

Semangat untuk ruh usah malap, moga terhindar jiwa nan gelap.

Andai saat ikhlas berdiri setia, biiznillah ada ganjaran teristimewa.

Zikra untuk musibah itu pembuka jalan, dan taqwa; sebaik-baik pakaian kehidupan.

Subjektifkan pemikiran. Kemenangan adalah sebuah pergiliran dipersiapkan Tuhan"


Persiapkan diri dengan Iman dan Ilmu! Itu pesan x-naqibahku, ustazah Shahidah S.Ahmad.

Ingat, I K H L A S: awal, tengah, akhir :)

2009, kau masih sangat panjang dan misteri.

Aslim taslam.


Jumaat, Januari 23, 2009

Dalam Sulaman Ma'rifatullah



Bismillahirrahmanirrahim

Ma'rifatullah, menganal Allah melalui 3 cara. 

1. Tauhid Rububiyyah
2. Tauhid Uluhiyyah
3. Tauhid Asma' was Sifat

Tauhid Rububiyyah: Allah sebagai Pencipta, Pemilik dan Petadbir alam ini. 

Tauhid Uluhiyyah: Allah sebagai Tuhan untuk disembah, dipatuhi dan dicintai. 

Tauhid Asma was Sifat: Allah sebagai pemilik segala sifat-sifat kesempurnaan yang hanya ada pada Dia.

Jadi, ma'rifatullah itu penting bagi seorang Muslim!

Maka, muslim harus PEDULI. Isu yang menggamit beberapa ketika ini ialah Palestin.



Ditabrak sewenangnya oleh Zionis (si Yahudi yang 'murtad') lalu ratusan nyawa dititip kembali kepada-Nya abadi. Maka, bertambah juga burung-burung hijau di Jannah. Syuhada' itulah mereka.

Doa berterusan, ditambah amalan qunut nazilah dalam solat. Sumbangan kewagan selagi terampu. Tapi, ada satu yang juga penting, selain senjata doa (paling ampuh) dan senjata sumbangan harta, tapi juga senjata ILMU!

Tahu tak, bom-bm tangan yang diledkkan sendiri oleh pejuang Palestin adaah ciptaan mereka sendiri dengan ilmu yang mereka ada. Adunan kimianya diadun sendiri. 

Usaha mereka, jihad mereka disulami kepayahan yang seolahnya tiada khatimahnya.




Lebih hebat apabila para pejuang ar-rijal Palestin ini dibantu Khonsawat Palestin. Takbir! Allahu Akbar!

. Musibah : Tarbiyah Allah untuk hamba pilhan-Nya.




Ahad, Januari 04, 2009

Aspirasi Pelangi

Bismillahirrahmanirrahim


Kembali - Sini dan Nanti

Duhai,
akan ku kembali
dalam kembara yang panjang
dan akan kubilang
segala peristiwa
- menjadi saksi diri dan kehidupan

Duhai,
benamkanku dalam siaga taqwa
tegarkanku dalam cerlang iman
kerana di pundak
amanah menanti dituntaskan

Duhai,
siapkanku dalam ilmu
sedarkanku dalam hidup
sebanyak perjuangan yang menanti
akan jua pulang ke negeri abadi

Rabbi,
restui perjalanan dalam misi syahadah ini
redhai kembara dalam aspirasi pelangi ini
-amin.


Raehan Intisor


P.s: Selamat berjuang! Aslim taslam.

Sajak Berbalas: Hebat!

Bismillahirrahmanirrahim.

Hasil kerja kejam saya dan istadit, pagi ini sudah insaf. Buat pula sajak minta maaf. Tak sempurna sebab belum deklamasi sahaja lagi. Hehe.

EDISI: ANTARA MAAF DAN COKLAT.

Daripada: Istadit (yang sudah insaf dan tidak lagi kejam)

Minda memikirkanmu masa ini
Sebagaimana semalam terjadi
Sakit tercipta buat seketika
Menjadi parut kecil dalam jiwa
Yang akan terpelihara dalam masa...
Akan terbuang tangisan hiba
Dan terlakar senyuman wajah ceria

Ku coretkan kata-kata maafku
Atas kepingan jiwaku yang kecil
Managih, penyesalan diri ini
Maaf, maaf bibir bernada lagi

Maaf bagi masa kau diluka
Maaf bagi ketika kau kecewa
Maaf bagi waktu kata terbisa
Dalam biru aku membisu

Maaf kerana terlalu bersuka
Maaf kerana terlalu gembira
Maaf kerana terlalu terleka
Dalam merah aku terarah

Maaf untuk kesalahanku
Maaf untuk kekurangan itu
Maaf untuk tak ku tahu
Dalam pelangi aku kenali

Maafkan daku wahai teman...
Untuk seketika

Balas saya:

Daripada: Qausuquzah yang baik dan banyak ragam


seceria mentari hari
senyum terukir pasti
menerima ingatan berbudi
dalam kerendahan hati

maafmu dalam sejuta
dalam hati kuterima
ku jua hanya manusia
memaafkan itu terutama

pasti akan mengerti
sedalam mana pun segregasi
pemisahan antara jasadi
jarak tetap dekatkan hati

antara maaf dan coklat
maafkan untuk malam yang ralat
pun masih akan terikat
tadi malam yang memikat

wayu berarak sunyi
berganti irama yang murni
malam hanyalah tadi
kini hanya ada pagi

Antara Maaf dan Coklat


Daripada: Istadit
(yang kejam)

qurrah
terlalu lama kita berbicara
dah hampir 1 pagi mata terbuka
rasanya kepalaku bukan sediakala
mulut berkata
tangan menari dansa
minda bagai nak gila

kamu kata kamu paling muda
aku kata kamu paling muda
dalam kurungan paling teruk juga (adeh)
wahidah ada bersama
membaca apa ku kata dalam papan mega

kau kata tak mahu bagai seribu
maafku kau campak tanpa silu
coklatku juga yang kau mahu
dan ini juga kata maaf dan pilu
dah, jangan marah lagiku

P.s: Sajak ini daripada kawan saya, bukan saya tulis. Romantislah kononnya. Nak berpisah. Haha.

Sabtu, Januari 03, 2009

Malam dengan Wayu Sunyi

Segregasi - Terpencil

di tengah kota
ada banyak hati
terbang di sana sini
dan di dalam sana
masih lagi ada
hati yang terpencil
dalam segregasi
hanya memerhati.


Ps: Istadit dan Adik juga Wahidah, terima kasih untuk malam ini.

Laskar Pelangi (ii)

Bismillahirrahmanirrahim.


Bahangnya mula membara-bara terasa di setiap deria. Dahsyat. Siapa sangka, manusia asing ini akan menempuh kehidupan asrama. Lalu, akan jua melunasi tahun akhir persekolahannya. Juga memperjuangkan jihad imtihan SPM 2oo9 dengan matlamat yang menjulang.

MULA
cinta Cinta untuk sang pencinta

i.
tahun akhir sekolah menengah

ii.
SPM 2OO9

iii.
asrama

iv.
amanah baru

vi.
waktu

TAMAT
milik Cinta


Sudah renta rupanya jodoh dengan alam sekolah. Tinggal lagi berapa ratus hari saja.

Mungkin masa inilah saya akan belajar untuk mencari dengan lebih baik lagi. Masa tidak banyak yang berbaki. Bila saya teliti lirik lagu Laskar Pelangi, saya sedar sebenarnya saya sendiri seorang laskar. Dan laskar tidak akan terikat dengan waktu kerana sampai mati dia akan mengingati Tuhannya, dalam perbaringan, duduk mahupun berdiri. Itu baru laskar sejati. Sentiasa mencari.


Malam ini, ada tugasan peribadi menanti.
(Kalau tak siap, ketuk kepala sendiri! Aduh!)

Malam ini, akan tulis lagi, insya-Allah.

L a s k a r P e l a n g i



Laskar Pelangi

Bismillahirrahmanirrahim.


Kutemui cinta di setiap penjuru dunia
dan hari ini telah kutemui satu cinta
- yang kutemui saban masa dan nafasku.

-raehan intisor-


Laskar Pelangi
Nidji

mimpi adalah kunci

untuk kita menaklukkan dunia

berlarilah tanpa lelah

sampai engkau meraihnya

laskar pelangi

takkan terikat waktu

bebaskan mimpimu di angkasa

warnai bintang di jiwa

[chorus]

menarilah dan terus tertawa

walau dunia tak seindah surga

bersyukurlah pada Yang kuasa

cinta kita di dunia

selamanya

[interlude]

cinta kepada hidup

memberikan senyuman abadi

walau hidup kadang tak adil

tapi cinta lengkapi kita

[interlude]

laskar pelangi

takkan terikat waktu

jangan berhenti mewarnai

jutaan mimpi di bumi

[chorus]

menarilah dan terus tertawa

walau dunia tak seindah surga

bersyukurlah pada Yang kuasa

cinta kita di dunia

laskar pelangi

takkan terikat waktu…



Laskar Pelangi - Nidji