Isnin, Disember 29, 2008

manis MPR (ii)


Bismillahirrahmanirrahim.

BEBERAPA hari lalu.

Sejak pulang daripada mengikuti MPR, saya terkena sindrom. Sindrom tak-nak-belajar.

Sangat liat. Paling sukar.

Di depan saya tergeletak buku-buku yang luar biasa tarikannya:

Yuda (Zaen Kasturi), Di Kebun Khatulistiwa (Rahimidin Zahari), Taman Percakapan (Shamsudin Othman), Perempuan Anggerik (Faisal Tehrani), Ladang Hati Mustika (Ummu Hani), Ayu (Jihaty Abadi), Sihir Hujan (Sapardi Djoko Pamono) dan banyak lagi.

Oleh sebab itu, saya terpaksa mengalihkan buku-buku itu pada rak istimewa. Membelakangi meja belajar saya. Belakang! Aduh...

Kalau tidak, memang kerja rumah Biology, Add Mathematics dan Bahasa Arab Tinggi saya tak tersentuh. Mujur dah mula beraksi hari ini.

SAAT terfikirkan MPR, dalam bilik dengan Kak Hazwani, setiap masa, di mana-mana dalam bilik kami, bersepah-sepah buku, majalah atau karya-karya yang mesti dibaca (atau tidak). Ada Dewan Masyarakat di atas meja kopi, 1515 di atas meja solek, Tunas Cipta dan cerpen-cerpen yang abang Saifullizan beri ada di atas meja dapur dan katil-katil. Mana ada konteks 'kemas'.

Sangat tak biasa saat di rumah buku harus dikemas dan disusun elok.


MASA MPR, saat diajar cara menukangi cerpen, jujur, saya suka sangat apabila dapat memahami konsep cerpen yang diajar abang Saifullizan:

Cerita yang pendek tetapi bermakna.

Saya berusaha nak memfantasikan cerpen saya, tapi tak menjadi. Ada dua cerpen. Cerpen pertama, rata-rata kawan-kawan cakap: puisi yang panjang. Saya hanya mampu tertawa dan akui kelemahan saya yang suka melewahkan bahasa.

Semasa sesi belajar cara menukangi cerpen dengan Kak Nasriah, kami semua seolah-olah terpaksa. Apa yang Kak Nas ajar ialah:

Menulis cerpen seolah-olah menipu (untuk kebaikan).

Menipu sebab kita mereka-rekakan cerita untuk kebaikan orang lain. Orang Melayu kata tipu sunat.

Usaha saya menulis cerpen sejak pulang dari MPR sedang berlangsung dan saya rasakan masa yang diambil adalah sangat lama. Sangat lama. Walau apa pun, saya akan berusaha melunaskannya. Nantikan! [Penat buat motivasi untuk diri sendiri. Bila nak siap cerpen?]



Kak Nas, fasilitator saya. Sifu cerpen. Kak Nas, tunggu 'Ain siapkan cerpen !


.aslim taslam.

2 ulasan:

nasriahabdulsalam berkata...

ain, menulislah!
akak nantia buah tangan kamu.

R. Qurratu'Aini berkata...

huhu

nantikannya masa cuti. ain betul2 tak mampu buat sekarang.

fokus study kak nas.

maaf sangat ya.