Isnin, Disember 29, 2008

manis MPR (iii)

Bismillahirrahmanirrahim

manis MPR (ii)


Bismillahirrahmanirrahim.

BEBERAPA hari lalu.

Sejak pulang daripada mengikuti MPR, saya terkena sindrom. Sindrom tak-nak-belajar.

Sangat liat. Paling sukar.

Di depan saya tergeletak buku-buku yang luar biasa tarikannya:

Yuda (Zaen Kasturi), Di Kebun Khatulistiwa (Rahimidin Zahari), Taman Percakapan (Shamsudin Othman), Perempuan Anggerik (Faisal Tehrani), Ladang Hati Mustika (Ummu Hani), Ayu (Jihaty Abadi), Sihir Hujan (Sapardi Djoko Pamono) dan banyak lagi.

Oleh sebab itu, saya terpaksa mengalihkan buku-buku itu pada rak istimewa. Membelakangi meja belajar saya. Belakang! Aduh...

Kalau tidak, memang kerja rumah Biology, Add Mathematics dan Bahasa Arab Tinggi saya tak tersentuh. Mujur dah mula beraksi hari ini.

SAAT terfikirkan MPR, dalam bilik dengan Kak Hazwani, setiap masa, di mana-mana dalam bilik kami, bersepah-sepah buku, majalah atau karya-karya yang mesti dibaca (atau tidak). Ada Dewan Masyarakat di atas meja kopi, 1515 di atas meja solek, Tunas Cipta dan cerpen-cerpen yang abang Saifullizan beri ada di atas meja dapur dan katil-katil. Mana ada konteks 'kemas'.

Sangat tak biasa saat di rumah buku harus dikemas dan disusun elok.


MASA MPR, saat diajar cara menukangi cerpen, jujur, saya suka sangat apabila dapat memahami konsep cerpen yang diajar abang Saifullizan:

Cerita yang pendek tetapi bermakna.

Saya berusaha nak memfantasikan cerpen saya, tapi tak menjadi. Ada dua cerpen. Cerpen pertama, rata-rata kawan-kawan cakap: puisi yang panjang. Saya hanya mampu tertawa dan akui kelemahan saya yang suka melewahkan bahasa.

Semasa sesi belajar cara menukangi cerpen dengan Kak Nasriah, kami semua seolah-olah terpaksa. Apa yang Kak Nas ajar ialah:

Menulis cerpen seolah-olah menipu (untuk kebaikan).

Menipu sebab kita mereka-rekakan cerita untuk kebaikan orang lain. Orang Melayu kata tipu sunat.

Usaha saya menulis cerpen sejak pulang dari MPR sedang berlangsung dan saya rasakan masa yang diambil adalah sangat lama. Sangat lama. Walau apa pun, saya akan berusaha melunaskannya. Nantikan! [Penat buat motivasi untuk diri sendiri. Bila nak siap cerpen?]



Kak Nas, fasilitator saya. Sifu cerpen. Kak Nas, tunggu 'Ain siapkan cerpen !


.aslim taslam.

Baru: 1430

Bismillahirrahmanirrahim.

Dua Belas Purnama

sesudah 2 belas purnama kulunasi
tuntas keramahan sang masa
kini kembali menjadi baharu
- gapura hidup saat tahun 1430

raehan


Doa Awal Tahun

Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Nabi Muhammad SAW,
ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda
dan kesejahteraan ke atas mereka.
Wahai Tuhan, Engkaulah yang kekal abadi, yang sedia ada,
dan ke atas kelebihanMu yang besar
dan kemurahan-Mu yang melimpah
dan ini adalah tahun baru yang telah muncul di hadapan kami.
Kami memohon pemeliharaan daripada-Mu
di sepanjang tahun ini daripada syaitan
dan pembantu-pembantunya dan tentera-tenteranya
dan juga pertolongan terhadap diri
yang diperintahkan melakukan kejahatan
dan usaha yang mendekatkanku kepadaMu
Wahai Tuhan Yang Maha Agung dan Maha Mulia.
Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih
dari mereka yang mengasihi dan
selawat ke atas penghulu kami nabi Muhammad,
dan ke atas ahli keluarga
dan sahabat-sahabatnya
dan kesejahteraan ke atas mereka.

Amiin.



[HIJRAH : tahun baru, introspeksi selalu!]

Sabtu, Disember 27, 2008

Pengkhianat

Salam.

Bahasakan diri sebagai 'aku'.

Aku
Aku
Aku
Aku
Aku

Aku akui
pemikiranku drastik

Namun sampai begini?

Ah, kau pengkhianat!

DARWINISM dan Kejatuhannya - Mana Belas Kasihan ?

Bismillahirrahmanirrahim.


Pernah bayangkan seekor Pongo Pygmaeus merintih?


Mungkin tak pernah sebab kita selalu(?) lihat dia tersenyum.

Saya tak tahu foto itu generasi Pongo Pagmaeus yang ke berapa sejak dia menjadi mangsa. Bukan hanya dia malah kerabatnya yang lain turut tertempias: cebus albifrons, macaca fascicularis (monyet yang pernah kelihatan di Batu Caves, Malaysia), saimiri sciureus dan lain-lain.

Mangsa tragedi ini:

DARWINISM


Saya bukan pengkaji hebat tetapi saya dapat tahu dari harunyahya.com, 12 Februari 2009 ialah ulangtahun KEJATUHAN Darwinism yang ke-200.


Hati yang tak pernah ada belas dan kasihan terhadap diri sendiri
sehingga sanggup menghukum diri dan manusia lain dengan teori yang memualkan!


--------


Saya mahu manusia juga begini, dan barangkali saya juga belum terpenuhi hati kecil ini dengan kasih sayang yang hakiki. Biar tersisih namun ada yang mampu mendengar dalam-dalam, hati yang merintih.




CISARUA, INDONESIA - FEBRUARY 26: Dema (male) the 26-day-old endangered Sumatran Tiger cub cuddles up to 5-month-old female Orangutan, Irma at the 'Taman Safari Indonesia' Animal Hospital, on February 26, 2007 in Cisarua, Bogor Regency, West Java, Indonesia. Irma and another orangutan have been rejected by their mothers while two Sumatran tiger-cubs (including Dema) also born in the hospital, have also been rejected by their mother Cicis and are being looked after by staff at the Animal Hospital.


Sumber: sini dan sini.

Keranda Bahasa (?)

Bismillahirrahmanirrahim.



Ana mengingatkan untuk diri yang harus selalu dingatkan juga buat manusia yang perlunya selalu diperingatkan.

Tanpa bahasa tiada bangsa!

"Kau tidak layak menjadi manusia sekiranya
bahasa kau telanjangi dengan porak peranda kata-kata yang gila"

...

Jumaat, Disember 26, 2008

Iqbal

Bismillahirrahmanirrahim.


Hari ini, si Iqbal mengetuk rumah kata-kata blog. Terasa seperti sebelum ini pun sudah ada yang berkata demikian, tapi apablia si Iqbal itu yang berkata-kata, terkesima pemikiran sampai tersrengenge.

Dahsyat sangat ke?

|Iqbal, kau kalau berkata-kata aku tak boleh lupa. Radikal syadid!|

Jadikan pena sebagai pedang tajam untuk Islam.

[ Psikologi. Ya, saya kena ambil psikologi ]

Siapalah saya si pemilik blog ni.

Rabu, Disember 24, 2008

Bukan Dia

Bismillahirrahmanirrahim


Persinggahan

Cenderawasih singgah ke bumi
lewat senja yang merah
semerah sayap sang cenderawasih
menanti janji malam
dilunasi sepenuh kasih

-Qurratu'Aini-
Copyright bawah peliharaan Allah al-Bashir


P.S: Aku masih mencari sang ilham!

Selasa, Disember 23, 2008

MPR - Hari-hari Mula

Tingkat teratas Menara Dewan Bahasa dan Pustaka.

Entah merenung apa.

Dengan penulis bernama Azizi Hj Abdullah dan paling kana, novelis, Lala Zehan

Bangunlah Islam!

Kak Hazwani si Wardahputeh dan Kak Hidayah

Jejeran tempat duduk dengan gula-gula Hacks

Penyair Baha Zain yang sangat baik hati

Ibnu Ahmad al-Kurauwi

Malam pertama di Seri Cempaka Service Suite


Memandangmu buat pertama kali.

Seorang Jiwa Kacau

Bismillahirrahmanirrahim

Gambar dari blog abesa. 'Ain takdak kamera, harapkan abesa seorang! Aduh.



dari kiri: Kak Wahyuna, 'Ain, Kak Nas, Kak Zu, Kak Nabilla, Kak Shida, Abesa (Faisal)


Seakan Camar

Sayap-sayapku seakan merapuh
ditelan bisa sang masa

Seakan aku camar yang terhenti
dalam perjalanan masa
sesingkat yang panjang
perdengarkan, deru gelombang ingar
perlihatkan, pancar berkaca menusuk
perjalanan masa sebuah rasa

Tatkala aku lihat
belakang yang menjauh
hadapan yang mendekat
atas yang kudukung
bawah yang terkendong
aku sang pemilih

yang tidak punya pilihan
pilih: kehidupan atau kematian!

Seakan aku sang camar
tika masa adalah manis saatku
pahitnya landas pengajaran
dan impian di gemawan
- itu buruanku!


Qurratu'Aini
-memori MPR '08-

Catatan Jiwa Kacau: Demam MPR saya tak habis lagi. Abesa kacau dengan jiwa kacau lagilah kacau dibuatnya! Ragam kalian, kumpulan A. Samad Said 'Ain tak tahu nak komen apa sebab bila kenang semuanya, memang 'Ain tak boleh nak fokus! Abesa, banyak-banyak terima kasih sebab tempel gambar dalam blog kamu, kalau tak mana 'Ain nak dapat.

Kak Wardahputeh, nanti 'Ain nak tulis tentang akak. Rindu adalah beban sebuah perkasihan, kak!

Kelas tambahan ana tak boleh fokus, macam kata Abesa di shoutbox tu: Jiwa kacau!

Rabbi yuqawwiy...

Rindu!

Kerabat MPR 2008

Bismillahirrahmanirrahim.


Satu pengalaman yang mengorak dalam hati abadi. Menjadi penulis!

Alhamdulillah, yang menjadi perintis adalah batchsebelas. MPR bukan program yang calang-calang diadakan. Hanya untuk yang serius, hanya untuk yang ada hati, ada jiwa.

Pahitnya, manisnya, Allahu a'lamu bissowab.

Minggu Penulis Remaja 2008
Anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka
12/12/08 - 18/12/08
Bertempat di Menara PGRM, Cheras.

3 puisi dan 1 cerpen. Tugasan yang agak berat dan menuntut keikhlasan.

Melihat kota dengan mata hati. Aktiviti berdialog lalu bimbingan oleh fasilitator daripada penulis-penulis berwibawa, penyair Rahimidin Zahari (Kalau tak kenal, beliau penulis sajak Anak Laut), penyair Shamsudin Othman, cerpenis Saifullizan Yahaya dan cerpenis Nasriah Abdul Salam. Belajar untuk menulis cerpen dan puisi dengan lebih baik!

Peluang bertemu penyair Baha Zain dan novelis dan cerpenis Azizi Haji Abdullah kenangan yang indah dengan ilmu dicicip sepenuh rasa.

Melawat Dewan Bahasa dan Pustaka buat kali pertama! Di tingkat paling atas (tingkat 30), ada ana teringat amanah penulis, menulis satu amanah yang tinggi. Teringat juga kalian, batchsebelas.

Tahu tak, sastera darjatnya lebih tinggi daripada sejarah! Bayangkan. Sastera adalah pramal sejarah. Itu kata-kata En.Rahimidin Zahari berdasrkan puisi "Sungai Mekong" yang hadir sebagai puisi dengan beribu ambiguiti.

Mahu cerita lanjut, Qurratu'Aini Mun'im tidak mampu dengan kesuntukan masa yang menindih.
Doakan dengan sepenuh ketulusan, agar hati dan jiwa tidak modar semangat dan ruh menulis untuk manusia dan sarwajagat demi Allah S.W.T.

Pautan cerita, catatan MPR 08:


(Ada gambar 23 peserta MPR 08 seluruh negara)

Kak Wardahputeh kata:

Paling terkesan pastilah adik Raden Qurratu ‘Aini. Teman sebilik ana sepanjang MPR. Alhamdulillah. Ada juga yang boleh ingatkan kalau lepa. Seminggu bersama macam-macam dia tahu. Habis dibelek buku nota dan telefon selular ana. Nak marah, kasihan. Nak tenyeh-tenyeh, tak sampai hati. ‘Ain dah jadi macam adik kandung ana. Sayang sangat. Dialah jurucakap tak rasmi ana apabila ana blur atau ‘tergamam’. Dialah juga loceng penggera yang terlebih cas. Karakternya macam mahasiswi Al-Azhar. Tengok sajalah puisi-puisi ‘Ain, tak macam budak tingkatan empat pun.

Menulislah dengan hati!
- En. Shamsudin Othman

Tulis hanya yang baik.
- Kak Nasriah Abdul Salam

Sekali menulis, terus menulis!
- En. Rahimidin Zahari

Raden Qurratu'Aini Muhammad Mun'im
Mantan MPR 2008.


Yuk, kita menulis, tak kira siapa tak kira usia tak kira masa,
segala yang kita tulis dalam perkiraan-Nya,
majulah sastera untuk sarwajagat demi Allah!

Ada amanah yang berat di pundak.
Sekalipun begitu, beban adalah nikmat!
Moga terhindar fitnah hati dan segala riya'. Jadi penulis ikhlas!

Isnin, Disember 22, 2008

Manis MPR 2008 (i)

23 peserta, 4 fasilitator. 'Ain adalah mantan MPR 2008!

Bismillahirrahmanirrahim.

MPR pergi.

Rindu!

Banyak perkara ana dapat belajar, banyak perkara juga harus diamalkan.

Tidak harus, tetapi MESTI!


Langit harapan yang bergantungan, dengan gunung mujahadah mesti tercapaikan!


Harapan bukan anganan, harapan adalah cita-cita!


Ana tak mampu celoteh banyak lagi kerana waktu suntuk. Nantikan catatan kedua daripada ana.

Insya-Allah.

Monolog Sang Perindu,
'Ain -nama masyhur masa MPR-

Sabtu, Disember 06, 2008

Selepas setiap langkah pasti ada perjuangan!


Bismillahirrahmanirrahim...


Doakan ana, sejurus selepas beraya di kampug utuk Eidul Adha, ada Minggu Penulis Remaja menanti ana di KL. Ditempatkan di Seri Cempaka Suite bersama 29 lagi peserta seluruh Malaysia selama satu minggu untuk menimba hujanan ilmu dari awanan yang berilmu.

Doakan sayayang terbaik dan dapat buat yang terbaik, sangat gembira mahu pergi tapi ada juga ketakutan menyelubungi sebab tiada siapapun menemani. Semuanya baru! Rabbi yuqawwiy~

Doakan juga idea yang baik, hasanah dan maju berkembang hadir dalam akal dan diri saya sepanjang minggu itu. Harapnya saya ikhlas lillahi Ta'ala!

Oh, sangat tak sabar nak Eidul Adha, takbir 4 hari, dengan daging korban sama dirai.

*Kem Tahfiz usai sudah, namun tanggungjawab sebagai pembawa al-qur'an takkan boleh dilepaskan sampai akhir hayat walau di mana jua... Kem Tahfiz Intensif natijah d kahirnya membawa kebahagiaan untukku jua Abah Mama :)

^_____^

aslim taslam.