Jumaat, Ogos 08, 2008

Saya yang Gembira!

Bismillahirrahmanirrahim.

Oh, minggu ni. Isnin hari yang paling tak dapat dilupakan.

Alhamdulillah, saya puashati dengan natijah yang saya peroleh hari Isnin itu. Biar apa pun natijah di khatimahnya, saya tahu saya sangat berpuashati! Sungguh, ALLAH menentukan rezeki yang terbaik!

^ ^

Selasa. Pemilihan Lans Koperal. Berat hati untuk pergi petang Selasa itu merupakan petanda atau alamat besar buat saya. Tak jadi lagi tahun ni.

Kita minta bunga, ALLAH bagi kaktus... Alhamdulillah! Ajar saya jadi penyabar dan penanti yang sangat setia dengan masa dan ujian dunia biarpun tidaklah sebaik mana saya ini.

Rabu, hari inilah hari sedih. Lumrah, lumrah dan lumrah. Rasulullah pun bila anaknya meninggal dunia, Baginda bersedih kerana kehilangan anak lelakinya.

Inikan lagi kita manusia biasa.

Jadi, fasa kesedihan kian memudar pastinya. Insya ALLAH.

Khamis, saya sangat gembira untuk Fatimah. Impian saya telah saya pindahkan di pundak pengorbanan untuk digalasinya dengan sedikit ketidakrelaan. [Tapi, rasanya dah tak kan, Fatimah? ;) ] Saya sangat gembira.

Saya masih ingat, masa Ili jadi PRS dulu, sayalah orang yang terlebih-lebih bahagia untuk dirinya. Kemampuannya, kepetahannya, ilmunya... sedikit sebanyak dapat meramalkannya untuk tahun ini. Saya jadi rendah diri. Tapi, tak mengapa kan?

Dan sekarang, bila Fatimah jadi Lans Koperal, seterusnya Koperal, dan akan datang Sarjan, sayalah orang yang paling gembira untuk dirinya. Tapi Fatimah tak layan sangat perasaan saya yang sangat hiperbola itu. Rendah diri. ^ ^ Saya tahu siapa saya. Tapi saya tak tahu masa depan saya.

Cita-cita kecil saya, orang lain yang dapat ya? Hehe. Allahu a'lam.

'Ala kulli hal, mabruk juga buat teman-teman lain yang akan ke Kursus Pentauliahan itu nanti. Bawalah semangat saya bersama, ok?

Juma'at, bermaksud hari ini.

MDP, kesian buat Zatil & Aisyah. Itulah, orang sibuk-sibuklah kata orang.

Cita-cita super kecil saya setelah menanti sekian lama turut diperkenankan ALLAH. Syukru lillah!

Dan, ya tak ya, saya tersedar ada SEORANG manusia cuba merampas hak saya, dan mungkin KUASA saya.

Semakin mengganas pula manusia itu. Saya dah malas nak layan. Karang dilayan, tambah buruk keadaan. Dah lah itu imtihan mendekat nian.

"Sangat TAK PUAS HATI!!! Astaghfirullahal 'adzim."

Apa-apa pun, terima kasih untuk Nasihah yang sudi mendengar bebelan saya petang tadi.

Baru saya perasan, saya ni tak ada sahabat setia rupanya. Saya jadi sahabat orang ada lah.


Ingat pesanan Luqman al-Hakim:

"Bersabarlah atas apa yang menimpamu."

Saya pernah tulis tu dalam diari saya.

Kak Raihana pernah kata, kalau kita nak kawan dengan orang, kita yang kena mulakan dulu, bukan orang tu.

Dan kalau kita nak hadiah, kitalah yang kena beri hadiah dulu kepada orang itu, bukannya orang itu yang mulakan dahulu.

Saya sangat mengerti!

[Rindu kamu Fatimah. Sayang kamu Sofia. Sayang Najihah]

MINGGU DEPAN. USBU'AL QADIM

Imtihan. Imtihan. Imtihan UB II. Saya rindu trial kedua PMR tahun lepas. Mutahammisah syadidah! ^ ^

Lizalika, ilalliqa' ya blog. Ketemu kamu Juma'at, 150808. Insya ALLAH.

Teringat kata-kata yang pernah disebut Ustazah Suhana, "Orang sekarang: al-'ilmu fil kutub laisa fis sudur,"

Maka, rajin-rajinlah kamu aplikasikan segala ilmu dalam dan luar kelas dengan kehidupan! Pesanan naqibah tersayang.

Kata seorang banin berjasa 4 Imtithal (Serius tak tahu siapa!)

"Jangan malas-malas! Hidup mesti RAJIN!"

Jkkk.
Sekian...

Sayang, qurrah.

Tiada ulasan: