Isnin, Julai 21, 2008

Pelukis, Pengecat dan Pewarna Ini

Bismillahirahmanirrahim.


Semilir bayu waktu memusari diri
dan ia melukis dan melakar
mengukir lalu mewarna
dengan hikmah terahsia
menyelindungkan khazanah usia.

Lalu, lahirlah pelukis ini
menukil segalanya seni
hanya pelukis ini mengerti
di balik kanvas hidup yang tercorak
sekian lama
sedari tangisnya dulu
adalah senyuman manusia.

Maklum pelukis itu
di akhir setiap coretan
nukilan dan lakaran
khittah tersambungkan bersama warna
rencam dan tidak sama
berbeza dan tidak serupa
tiap detik ada ronanya
kanvas ini terhiaskan
bersama bianglala kehidupan

Pelukis, pengecat dan pewarna itu
memainkan seninya
sehabis daya
semampu bisa
akalnya kritis mencerna idea
kelak teratur fragmen dan tersusun
di atas kanvas
yang cuba dihamparkannya
di dada perwakilan sukma
tertikam dengan rahsia Ilahi
perencana terhebat untuk pelukis kerdil
sebelum akhir dentingan jam
syukur - dia masih punya masa
menghasilkan lukisan terbaik
sungguh kinantan dia anugerah Tuhan

Hadir imtiyaz dalam amanah
wasilahnya tuntas sudah

Dan dia kembali
di mana dia bermula.

---

Sanah helwah!

Iringi langkahmu dengan mengingati Allah. Kembalinya segala sesuatu hanya padaNya.

Doakanlah kematangan buatku menyeluruhi segenap hidup - pemikiran, tingkah laku, peribadi.

Ingin membenam diri dalam ketaatan, tenggelam dalam keikhlasan. Insya-Allah.

"Yuk majukan derap langkahmu mara ke depan, langsungkan impian jadi kenyataan!"

Aslim taslam!

Tiada ulasan: