Rabu, April 23, 2008

Sebuah Rasa

Bismillahirrahmanirrahim.

Hari Sukan 2008. Sudah berlalu. Alhmdulillah 'ala kulli hal.

Keputusan secara keseluruhan:

Pertama: Salahuddin al-Ayubi (Merah)
Kedua: Salman al-Farisi (Hijau)
Ketiga: Jaa'far at-Thoyyari (Kuning)
Keempat: Abu Ayub al-Ansori (Biru)


Hmm, Hijau mendapat tempat kedua setelah tiga tahun berturut-turut menjadi juara.

Kecewa? Terlalu subjektif ana kira.

Sejujurnya, jiwa rasa redha. Memang terang lagikan bersuluh siapa akan menang.
Kami tak menyalahkan bilangan kami yang mungkin sengaja disikitkan, tapi bila tengok balik, semua ni kira satu nikmat penuh keajaiban.

Dan langsung, bila Hijau diumumkan tempat kedua, ana terfikir.

Badar 313.

Badar 313.

Badar 313.


Ada apa dengan Badar 313? Ingat tak bila peperangan pertama umat Islam iaitu perang Badar, bilangan umat Islam hanya 313 orang saja.

Tapi umat Islam tetap diberikan kekuatan oleh Allah untuk menumpaskan tentera musyrikin berjumlah 1000 orang. Subhanallah.

Ana kira seperti itu jugalah rumah Hijau, sedikit tapi mantop!
Ana yakin, Allah berkati usaha mereka yang tetap berusaha macam burung kecil di zaman nabi Ibrahim yang cuba memadamkan api yang menenggelamkan nabi Ibrahim dengan menggunakan paruhnya yang kecil untuk membawa air. Lihatlah kesungguhan burung itu. Walaupun dia tahu mustahil, tetapi dia tahu, dia ada usaha untuk menyelamatkan nabi Ibrahim itu. Subhanallah.


Oklah, ada satu lagi hal yang menyedihkan.

Ana tak dapat pun masuk larian tu. MEREKA tukar nama di saat-saat akhir.

T_T

Seperti yang telah ana dapat rasakan dengan intuisi ana semenjak malamnya lagi.

Perasaan? Lumrahnya apa bila manusia tidak mendapat apa yang diharapkan dan dijangkakan pasti? Alhamdulillah 'ala kulli hal.

"...dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), Kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman (dan yang sebaliknya)..." [Ali Imran:140]

Ana dan Rufaidah terus berjanji untuk ikut serta acara larian WALAU APA PUN HALANGANNYA untuk hari sukan tahun depan. Hmm, kenapa tak untuk lontar peluru sekali kan? ;)

Alfu mabruk buat semua! Juga buat diri sendiri yang penat tengok orang lari dari pagi ke tengahari. Ana menyalurkan semangat untuk mereka, insya Allah! :)

Sekian.

Aslim taslam.

1 ulasan:

najihahmn berkata...

salam'alayk..
raden kan hebat!! jgn sedih2 sbb tak dpt masuk lari thn ni sbb thn dpn kan ada...
ana pun sedih jugak, sbb thn ni 2 acara yg ana harap dpt masuk, ana tak dapat...
tp yakinlah...insyaAllah, pasti Allah dah rancang yang TERBAIK utk kita..

Allah al'alim pasti berikan apa yg kita PERLUKAN, bukan apa yg kita MAHUKAN...
wallahua'lam.